Powered by Blogger.
Home » , , » sinopsis Big episode 8

sinopsis Big episode 8





Kyung Jae menyematkan cincin di jari Da Ran, dan mengatakan kepadanya bahwa cincin ini dibeli untuknya oleh Yoon Jae. Da Ran menatap cincin itu dan bertanya apakah itu benar-benar dibeli oleh Yoon Jae? Kyung Jae mengatakan bahwa dia bisa goyah terhadap tubuh ini sekarang. Sudah jelas sekarang bahwa Kyung Jae benar-benar tidak menyukai Yoon Jae ketika ia berpikir Yoon Jae adalah seorang bajingan yang tukang selingkuh, khawatir bahwa Da Ran akan terluka. Tetapi dengan bukti itu  sebaliknya, Kyung Jae dengan sikap matang dan tanpa pamrih untuk mengatakan pada  Da Ran agar dia memiliki kepercayaan diri untuk menyukai Yoon Jae lagi. Kyung Jae bersumpah bahwa sementara dia memakai cincin itu, Kang Kyung Joon tidak akan pernah mencintai Gil Da Ran lagi.



Mari tahu dari Choong Shik bahwa orangtua Gil yang mengusulkan agar  mereka  menikah secepatnya. Dia langsung berlari untuk menemukan Kyung Jae dan menghentikan untuk itu. Da Ran bertanya pada Kyung Jae lagi jika cincin itu memang dibeli oleh Yoon Jae dan Kyung Jae lelah menjelaskan sehingga ia mengatakan kepadanya untuk membuang cincin itu jika dia tidak percaya. Dia mengatakan Da Ran untuk menikahi tubuh ini dan menunggu Yoon Jae untuk bangun dan mengkonfirmasi apa dia masih ingin menikahinya. Da Ran bertanya apakah dia (Kyung Joon) tidak apa-apa menikahinya, dan dia bilang itu cara yang baik untuk mendapatkan orang dewasa berada dibelakangnya, ditambah dia tidak benar-benar menikahinya. Kali ini umpannya adalah Seo Yoon Jae, dan jika Da Ran tidak ingin kehilangan dia, dia lebih baik menggigit umpan ini sekarang.



Kyung Jae berjalan ke ruang tamu dan Mari  nyosor masuk Dia menuntut untuk mengetahui apakah dia berencana untuk menikah Guru Gil? Kyung Jae mengatakan bahwa ini bukan urasannya. Mari tidak berpikir begitu dan dia lari untuk memberitahu orangtua Gil kebenaran tentang pertukaran tubuh. Kyung Jae lari mengejar dia, Da Ran juga berlari mengejar mereka berdua, dan mereka bertiga mendorong Choong Shik yang tiba didepan rumah Kyung Joon, Choong Shik pun ikut mengejar mereka yang terburu-buru untuk sampai ke rumah Gil.



Ibu Da Ran berpikir bahwa Da Ran benar-benar menyukai Yoon Jae karena dia pergi melihat Yoon Jae tanpa sepengetahuan mereka. Ayah ingin mereka menikah dan terbuka tentang hal itu, dan tidak ingin sembunyi-sembunyi. Mari datang menyerbu kedalam dan akan menceritakan kebenaran ketika Kyung Jae tiba dan menghentikannya tepat pada waktunya. Da Ran tiba di belakang dan mereka bertiga berdiri muka dengan muka dengan orang tua.



Orangtua menyadari bahwa Da Ran memakai cincin pertunangan dan berpikir bahwa dia memutuskan untuk menikah. Da Ran tidak tahu ingin menjelaskan dari mana, sehingga Kyung Jae berbicara dan menjelaskan bahwa Da Ran masih mempertimbangkan lamaran pernikahan. Itu membuat orang tua lega untuk saat ini, dan Kyung Jae menyeret Mari pergi. Choong Shik tiba terlambat, dan menemukan bahwa Da Ran akan segera menikah dengan Yoon Jae.



Mari menuntut Kyung Jae  dia tidak bisa menikahi Da Ran bahkan di tubuh ini. (Kyung Joon dan Mari) karna dahulu orang tua kyung joon dan orang tua mari tidak jadi menikah, jadi dia tidak akan membiarkan pernikahan ini terjadi. Kyung Jae memperingatkan bahwa jika dia berani mengungkapkan rahasia pertukaran jiwa itu untuk orang tua Gil, ia tidak akan pernah berbicara lagi dengannya. Orangtua Gil mulai merencanakan pernikahan.



Da Ran duduk di dapur malam itu dan melihat cincinnya. Dia mengambil itu dan kemudian mulai menghayal tentang apa yang Yoon Jae pikirkan pada saat dia bangun nanti dan menemukan dirinya menikah. Sebuah khayalan yang akan membuat Yoon Jae gembira dan terkejut dengan rumah yang begitu bersih dan peningkatan nilai properti, lengkap dengan confetti dan buket mawar disampaikan padanya sambil berlutut. Di fantasinya yang lain yang melibatkan Yoon Jae marah pada Da Ran dan dia ingin bersama Se Young kemudian menyerahkan surat cerainya untuk ditandatangani.

Ibu Da Ran, keluar dan melihat putrinya sedang berpikir. Da Ran menjelaskan bahwa dia bingung, dia tidak yakin apa perasaan Yoon Jae. Ibu bertanya apakah dia mencintai Yoon Jae, dan kemudian mengatakan kepadanya untuk mengikuti kata hati sendiri kali ini. Da Ran melihat cincin lagi dan bertanya pada dirinya sendiri apa yang dirasakannya untuk Yoon Jae. Tapi bukannya apa yang muncul dalam benaknya adalah Kyung Jae mengatakan bahwa ia tidak akan mencintainya jika dia memakai cincin itu.




Choong Shik duduk dengan Mari di sekolah dan dia bertanya-tanya seberapa besar Da Ran menyukai dokter ahjusshi. Choong Shik mengatakan banyak sejak kakaknya selalu menunggu Yoon Jae, bahkan sampai ke titik yang agak lemah dan menyedihkan. Itu menyenangkan Mari. Ketika Choong Shik bertanya berapa banyak Mari menyukainya, mengetahui bahwa dia menyukai Kyung Joon banyak tapi dia pasti memiliki beberapa perasaan untuk dia, Mari mengatakan nol sambil menunjuk pistol jari pada hatinya dan menarik pelatuk. Hal ini menghancurkan hati Choong Shik itu. Pada hari itu, ketika ibunya bertanya berapa nilai tes bahasa Inggris terbarunya, Choong Shik sedang bergumam sendiri mengenai angka nol yang diberitahu Mari.



Kyung Jae di rumah sakit makan dengan rekan-rekan Yoon Jae. Semua orang sibuk untuk bicara mengenai pekerjaan, dan Kyung Jae melihat beberapa anak-anak SMA datang untuk mengunjungi teman mereka. Dia terlalu muda untuk bergaul dengan teman Yoon Jae, dan dalam tubuh saat ini terlalu tua untuk bergaul dengan anak-anak SMA. Kyung Jae pergi keruang bermain anak-anak dan duduk dengan beberapa anak-anak. Dia mengambil kue dari seorang anak dan anak itu menegur karena mencuri makanan dari bayi. Kyung Jae mengatakan dia belum dewasa sehingga dia bisa melakukan ini.



Da Ran bertemu dengan Se Young dan bertanya langsung apa hubungan Se Young dengan Yoon Jae. Se Young berkata mereka tidur bersama dan saling pergi ke rumah masing-masing, itulah seberapa jauh mereka berkembang. Da Ran tidak percaya padanya. Se Young bertanya apakah Da Ran memiliki keyakinan kali ini sekarang Yoon Jae kembali dan ingin dia lagi? Da Ran berkata tidak. Se Young dengan tenang mengatakan bahwa dia tidak akan membantu Da Ran kembali bersama dengan Yoon Jae dengan mengungkapkan hubungan mereka lebih dari masa lalunya dengan Yoon Jae. Da Ran emosional, dia terus terang mengatakan bahwa dia tidak akan berpura-pura ia ingin bertemu Da Ran bahagia bersama dengan Yoon Jae.



Da Ran pergi ke rumah Kyung Jae dan melihat dia menyirami tanaman di halaman. Dia dengan senang hati bermain dengan air dari selang dan Da Ran duduk dan menatap dia. Dia menyentuh hatinya dan mukanya menjadi merah.



Kyung Jae bertanya-tanya apakah dia kepanasan karena udara. Dia menyiram air di atas di mana da Ran duduk seperti air hujan ke bawah payung patio. Da Ran tersenyum dan mengatakan ini seperti hujan.



Kyung Jae datang berlari kearahnya dan duduk, mengatakan pada Da Ran bahwa sekarang gilirannya untuk membuat hujan sementara dia menikmati dingin. Da Ran menyiram payung itu, dan kemudian dia mengarahkan selang ke Kyung Jae. Kyung Jae terkena air, tapi kemudian ia menunjukkan bahwa tasnya basah kuyup juga. Ketika ia berjalan untuk memeriksa tasnya, Kyung Jae mengambil selang dan menyemprotkan air padanya. Mereka bermain-main air di halaman.



Setelah itu Kyung Jae dan Da Ran duduk di ruang tamu dan mengeringkan tas dan isi didalamnya. Tiba-tiba Da Ran menyadari bahwa cincinnya hilang. Keduanya mencari di seluruh halaman untuk itu tapi tidak dapat menemukannya. Da Ran berkata tidak apa-apa jika itu hilang, mengatakan bahwa dia belum memutuskan, jadi jika itu hilang maka itu bagus.



Kyung Jae menyebutnya gampang menyerah. Dia bertanya apakah ia serius tentang menikahinya? Kyung Jae mengatakan dia menyerah karena dia kurang percaya diri untuk membuat keputusan. Ini gilirannya memanggilnya belum dewasa, mengatakan bahwa orang dewasa akan membuat keputusan sulit. Bahkan anak seperti dia tahu bahwa orang dewasa akan mengkonfirmasi apa yang Yoon Jae inginkan sebelum dia menyerah. Mereka bertengkar dan Da Ran memberitahu Kyung Jae untuk tidak menunggu dia lagi. Kyung Jae mengatakan dia akan berhenti menolak ibu Yoon Jae yang campur tangan dengan mempertemukan dia dengan wanita-wanita sehingga dia tidak akan disekitar ketika ia memperbaiki pikirannya. Da Ran melangkah pergi sementara Kyung Jae terlihat menyesal.



Choong Shik dan Mari berada di rumahnya mendiskusikan apakah Da Ran telah memutuskan untuk menikah atau tidak. Ketika Mari mendengar Da Ran belum memutuskan, dia bilang dia akan pergi berdamai dengan Kyung Joon. Ibu memasuki ruangan dan memberitahu Choong Shik beberapa majalah dan CD dewasa yang dia temukan di bawah tempat tidurnya dan memberitahu dia untuk menyingkirkan itu. Dia malu dan marah karena ini sedang disaksikan oleh Mari dan berteriak bahwa majalah itu bukan miliknya. Dia berteriak pada ibunya, mengatakan ia membencinya. Malamnya, Choong Shik kabur dari rumah.



Kyung Jae sedang belajar dirumah tetapi tidak bisa berkonsentrasi setelah bertengkar dengan Da Ran. Ia menyadari bahwa ia pergi tanpa mengambil beberapa dokumen yang dikeringkan. Dia memutuskan untuk membawanya ke Da Ran. Kyung Jae tiba di rumah Gil dan melihat semua orang diluar dan panik. Dia melihat Guru Na berlari masuk ke rumah.



Choong Shik yang melarikan diri dan bahkan Guru Na datang untuk membantu melihat. Mereka membahas kemana saja untuk mulai mencari, seperti rumah-rumah temannya. Kyung Jae berpikir untuk pergi, berpikir Guru Na ada di sini dan banyak bantuan. Namun dia dilihat oleh ibu Da Ran dan memanggilnya kedalam.



Kedua pria saling bertatapan, dan Guru Na mengatakan dia bisa pergi mencari Choong Shik. Kyung Jae mengatakan lebih banyak orang lebih baik. Kyung Jae menelpon Mari dan meminta dia untuk membantu. Mereka masuk ke dalam kelompok untuk mencari. Mari mengarahkan teman Choong Shik di mana mencarinya. Guru Na berpikir, dia menemukan jejak Choong Shik dan ingin menggunakan ini untuk lebih dekat dengan Da Ran. Mari menemukan bahwa Choong Shik lari dan pergi ke jjimjalbang untuk tidur malam ini.

Da Ran pergi dengan Kyung Jae yang pergi ke toko dan minum minuman dengan santai di luar. Dia bertanya-tanya mengapa dia tidak panik dan Kyung Jae mengungkapkan bahwa memberontak adalah normal bagi remaja. Dia lari sekali. Mari menelpon dan memberitahu Kyung Jae untuk berangkat ke jjimjalbang dan menyuruh Da Ran untuk memeriksa di terowongan kereta bawah tanah.



Kyung Jae menemukan Choong Shik makan telur rebus di jjimjalbang tersebut. Kyung Jae duduk dan memberitahu Choong Shik untuk memberontak tapi jangan lari dari rumah, itu akan membuat lebih sulit untuk kembali. Choong Shik tidak berpikir Seo Yoon Jae mengerti apa yang dia alami. Kyung Jae memberitahu Kang Kyung Joon dan berbagi dengan Choong Shik bahwa Kyung Joon pernah memberontak sekali. Kyung Joon percaya dia tidak ingin melihat ibunya lagi, tapi ketika ibunya meninggal, ia menyadari bahwa itu tidak benar.



Choong Shik cemas bertanya apakah sesuatu terjadi pada ibunya, dan dia diperintahkan untuk pulang dan memeriksa dirinya sendiri. Jangan keluar memberontak ke titik bahwa dia akan menyesalinya. Dia menasihati Choong Shik pulang dan berbicara dengan ibunya dengan tenang tentang apa yang diinginkannya. Choong Shik ingin pergi studi di AS, dan Kyung Jae mengatakan dia akan mendukung pengiriman Choong Shik untuk belajar selama waktu istirahat.

Mari datang dan hampir menyebut nama Kyung Joon dan menyadari itu akhirnya memanggilnya Dr Seo. Dia senang dan ingin menghabiskan malam di jjimjalbang tersebut. Mereka bertanya tentang Da Ran dan Mari berkata Da Ran pergi mencari di terowongan kereta bawah tanah. Ini membuat mereka kaget.



Da Ran berjalan sekitar terowongan kereta bawah tanah yang  kotor memanggil Choong Shik. Beberapa pria tunawisma mendekatinya untuk meminta uang dan dia mulai menyadari dia mungkin berada dalam kesulitan. Tiba-tiba sebuah tangan meraih dari belakang dan itu Kyung Jae. Dia berteriak padanya untuk menempatkan dirinya dalam bahaya. Tapi dia lebih marah pada Mari yang mengirimkan Da Ran kesini. Da Ran melihat Choong Shik dan mulai memukulnya karena menyebabkan kesedihan semua orang begitu banyak.



Choong Shik pulang dan meminta maaf sebesar-besarnya untuk semua orang. Orang tua mengetahui bahwa anak mantu Seo menemukan Choong Shik dan meyakinkan dia untuk pulang. Mereka meminta Da Ran memanggil Yoon Jae untuk sarapan besok.



Da Ran menemukan Mari duduk menangis restoran. Dia menghibur Mari, mengatakan Choong Shik sudah ditemukan. Mari menangis karena Kyung Jae sangat marah dengannya. Dia mengungkapkan bahwa dia marah karena dia berbohong lagi. Mari mengatakan bahwa ketika ayahnya dan ibunya berencana untuk menikah, ia berbohong. Kemudian ibu Kyung Joon meninggal. Mari menempatkan semua kesalahan pada dirinya sendiri atas apa yang terjadi.





Ternyata ayah Mari berencana melamar kepada ibu Kyung Joon dan dua anak-anak itu tahu. Mari mengatakan bahwa karena keduanya tidak ingin orangtua mereka menikah (karena dia suka Kyung Joon dan tidak ingin menjadi kakak tirinya, Kyung Joon karena dia tidak ingin kehilangan ibunya karena ayah Mari), kemudian dia akan berbohong bahwa dia sakit menjaga ayahnya dari bertemu dengan ibunya malam itu. Kyung Joon perlu membuat ibunya keluar dari pertemuan juga.

Da Ran pergi ke rumah Kyung Jae dan menemukan dia duduk di halaman. Kyung Jae mengungkapkan apa yang terjadi pada Da Ran. Berbalik pada saat dia juga mencegah ibunya dari pertemuan dengan ayah Mari malam itu. Dia mengatakan kepada ibunya bahwa dia tidak ingin dia pergi dan ingin dia tinggal bersamanya. Dia setuju dan mereka meninggalkan restoran bersama-sama malam itu

Diluar restoran, dua preman mendekati dari belakang, dan muncul secara tiba tiba memanggil "hey kamu!" Sebelum menembak ibu Kyung Joon. (Ini aneh dan merasa ini lebih seperti target pembunuhan daripada perampokan)



Da Ran berjalan ke Kyung Jae dan menaruh lengannya di lehernya, bersandar menghiburnya. Dia mengatakan bahwa jika bukan karena ketidakmatangan malam itu, ibunya akan pergi untuk bertemu ayah Mari dan tidak mendapatkan ibunya ditembak. Karena dia, ia kehilangan ibunya. Da Ran terus mengatakan Kyung Jae bahwa yang terjadi pada ibunya itu bukan salahnya.


Orang tua da Ran, berterima kasih pada guru Na karena membantu untuk mencari Choong Shik. Ae Kyung dan Wakil Kepala Sekolah juga ada. Ternyata ayah Da Ran adalah rekan guru dengan wakil kepsek, dan ibu Da Ran adalah seorang siswa mereka. Sudah jelas wakil kepsek itu menyukai ayah Ran Da, dan dia membuat pernyataan bahwa ibu Da Ran tampaknya telah terlihat lebih tua sekarang.



Paman Kyung Joon masuk dan ibu Da Ran pergi untuk menyapa dan menerima orderan. Dia bertanya-tanya mengapa dia tidak mengenalinya, apa karena kumisnya? Paman Kyung Joon dan wakil kepsek melihat orang tua Da Ran, yang saling memperhatikan satu sama lain, dan mata mereka bertemu dan teringat kembali ke masa SMA. Waktu itu, ibu Da Ran adalah siswa dan dia pergi untuk makan siang dengan gurunya yaitu ayah Da Ran. Paman Kyung Joon dan wakil kepsek bersembunyi dan menatap iri di lokasi kejadian. Mereka melihat satu sama lain, dan mereka mengenali satu sama lain sekarang.


Teman Choong Shik menasihati dia untuk menyerah pada Mari, tapi ia menolak. Jika dia bertekad untuk kembali ke AS dengan Kyung Joon, maka dia akan di sana juga.



Kyung Jae berjalan keluar dari rumahnya dan menemukan Mari berjongkok luar. Dia minta maaf dan datang dengan es krim untuk dia, tapi sayangnya itu meleleh. Dia tersenyum dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak menyalahkannya, bukan untuk menempatkan Da Ran dalam bahaya atau untuk apa yang terjadi pada ibunya. Dia menepuk kepala Mari dan menenangkannya. Mari berjanji untuk berperilaku dari sekarang dan berhenti melakukan apapun yang dia inginkan.



Da Ran pergi untuk mengunjungi tubuh Kyung Joon di rumah sakit. Dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Ia ingat Kyung Jae mengatakan bahwa dia akan mengembalikan mereka, yaitu Da Ran dan Yoon Jae sebagai pasangan.



Da Ran bertemu dengan Se Young dan mengatakan dia kembali bersama dengan Yoon Jae. Se Young berkata dia akan menonton dan melihat seberapa jauh Da Ran berjalan saat ini. Da Ran percaya diri dan tidak akan goyah lagi. Se Young berkata bahwa sejak Da Ran memiliki keyakinan tersebut, maka dia akan menguji dan melihat apakah itu berlaku. Da Ran memberitahu Se Young untuk melakukannya, Da Ran tidak mau mengalah di bawah tekanan apapun.



Kyung Jae pulang dan menemukan Da Ran mencari-cari di halaman untuk cincin yang hilang. Dia mengatakan kepadanya untuk masuk ke dalam karena di luar begitu panas. Dia memberi kipas kepada Da Ran dengan tangannya dan kemudian tangan yang satu dia mengeluarkan cincin. Dia mengatakan padanya untuk mengambilnya. Da Ran mengaku bahwa hatinya masih berdebar untuk Yoon Jae, dan dia pikir dia masih menyukai dia. Jadi dia tidak akan goyah lagi.



Dia mengambil cincin itu dan mengatakan pada Kyung Jae bahwa dia akan menikah dengannya. Dia akan merawatnya dan membesarkannya dengan baik. Yoon Jae memberitahu bahwa ia tidak akan menjadi anak yang tidak dewasa lagi dan menjaganya agar tidak menyukai orang yang dia inginkan.

Mereka masuk ke ruang tamu dan Kyung  Jae penasaran apa yang akan terjadi jika mereka menikah dan tahun kemudian dia masih belum beralih kembal. Ketika Da Ran akan menaruh cincin itu pada jarinya sendiri, ia menghentikannya dan menaruhnya pada jari Da Ran. Sejak Yoon Jae tidak sekitar untuk melakukannya dan itu menyedihkan baginya untuk melakukannya sendiri, dia bisa melakukan itu untuknya. Kyung Jae berjanji lagi bahwa dia tidak akan baik pada Da Ran. Dia tidak ingin dia melihatnya sebagai Yoon Jae dan menginginkan dia. Mereka setuju bahwa ketika ia menjadi dewasa secara hukum dan jiwa mereka belum tertukar kembali, mereka akan berpisah.



Mari kembali untuk melihat dukun dan kali ini ingin jimat lain (bukankah settingnya ini seperti the moon that embraces the sun?). Dia ingin jimat yang akan mencegah dua orang yang bersama-sama dari jatuh cinta satu sama lain. Dukun bertanya apakah Mari sedang mencari jimat untuk memecah dua orang yang sedang jatuh cinta? Mari mengatakan jimat harus menjaga dua orang yang akan menikah dari mencintai satu sama lain.



Se Young pergi menemui ibu Yoon Jae dan ingin terus melihat keluarga Seo Yoon Jae bahkan setelah Yoon Jae menikah. Dia ingin bertemu ayah Yoon Jae ketika ia kembali ke Korea, terutama karena dia seorang dokter terkenal yang dia mengagumi. Se Young melihat buku Keajaiban dan bertanya tentang hal itu. Ibu Yoon Jae menjelaskan bahwa gambar buku itu digambar oleh ayah Yoon Jae ketika Yoon Jae masih seorang anak kecil, dan kemudian terikat ke dalam buku pribadi. Dia menjelaskan cerita tentang dua malaikat yang melindungi satu sama lain. Jika satu malaikat menyelamatakan malaikat yang lain, maka malaikat lainnya dapat menyelamatakan yang lain.



Persiapan pernikahan sedang berlangsung, dan Choong Shik tahu Mari berencana untuk menghadiri pernikahan mengenakan gaun putih pendek yang membuatnya tampak seperti pengantin wanita. Choong Shik berkata bahwa dia akan mencuri perhatian dengan memakai gaun pengantin itu, tapi Mari  tidak terpengaruh dan mengatakan ia berencana untuk memakainya dan berdiri tepat di samping pengantin pria. Choong Shik mengatakan bahwa akan membuat pengantin pria bingung mengenai siapa yang istrinya, dan itulah dimaksudkan Mari.



Kyung Jae dan Da Ran dan duduk di meja makan mereka dan membahas bagaimana besok adalah pernikahan mereka. Dia minum air Vitamin sementara Da Ran memiliki bir. Da Ran mengatakan kepadanya bahwa dia akan membuka sekaleng bir untuk dia ketika dia berumur 21, tapi sampai saat itu mereka harus tetap dengan batas-batas. Kyung Jae setuju. Jika hari itu datang bahwa tapi belum tertukar kembali, maka mereka harus minum bir satu sama lain dan kemudian berpisah. Mereka kemudian bersulang.



Kamera mengambil gambar hiasan keluarga batu keluarga Gil, dan di tempat paling ujung, ditaruh gambar pernikahan Da Ran dan Kyung Jae. Simbolik bahwa pernikahan itu tidak ditampilkan dalam drama.



Kyung Jae mengantar Da Ran ke bandara. Ternyata dunia berpikir mereka berada di bulan madu mereka, tapi Da Ran akan ke China sendirian sementara Kyung Jae tetap berada di rumah. Dia mendorongnya untuk menemukan Mari dan pergi ke tempat di mana sekolah pergi pesiar tahun terakhir sejak dia absen, tapi mengingatkannya untuk tidak terlihat oleh orang lain yang mereka kenal. .



Kyung Jae menurunkannya dibandara dan dia berjanji untuk mengambil gambar dari Tembok Besar China untuknya. Setelah dia berjalan masuk, Kyung Jae bergumam bahwa dia tidak meminta dia untuk bergabung dengannya bahkan sampai menit terakhir. Dia kemudian menyadari ia meninggalkan  paspor dan boarding pass di dalam mobil dan dia berhenti untuk memanggilnya. Dia terkekeh bahwa dia tidak bisa pergi sekarang atau bisa menggunakan bahasa China yang dia latih.



Da Ran akhirnya menyadari bahwa dokumen perjalanannya tidak ada dan menelpon Kyung Jae, yang sedang menunggu panggilan dia dalam mobil. Dia berbohong bahwa dia mengemudi sudah terlalu jauh, Da Ran memohon mengatakan kepadanya untuk segera kembali dan mengantarkan paspornya di bandara. Setelah ia menutup telepon, ia terus diam dalam mobil dan tersenyum. Da Ran duduk di terminal dan melihat pesawatnya lepas landas.



Kyung Jae datang dan polos bertanya jika dia ketinggalan pesawat. Mereka duduk direstoran di bandara, makan makanan Cina, untuk menghibur Da Ran yang tidak bisa menggunakan frase Cina yang ia pelajari. Ketika dia bertanya apakah dia kecewa melewatkan perjalanan ini, ia menyarankan mereka melakukan perjalanan bulan madu mereka.



Ibu Yoon Jae di telepon dengan mantan suaminya ayah Yoon Jae. Dia kesal ia melewatkan pernikahan Yoon Jae. Dia bertanya apa yang ebih penting daripada anaknya sendiri? Ayah mengatakan sesuatu yang penting dan mendesak muncul, dan ibu dari "anak itu" meninggal. Ibu Yoon Jae kaget. Ayah Yoon Jae mengatakan "Choong Gi" mengalami kecelakaan.

Ibu Yoon Jae bertanya tentang "anak itu" dan ayah Yoon Jae bilang dia sedang mencarinya, dan Yoon Jae akan mengerti mengapa ia melewatkan pernikahan ini untuk situasi ini jika karena "anak itu". Kamera menunjukkan kepada kita foto tentang dimeja ayah Yoon Jae menampilkan ayah Yoon Jae, ibu Yoon Jae, dan seorang anak mungkin itu Yoon Jae.



Kyung Jae dan Da Ran berdiri di terminal bandara dan memberitahu ke mana mereka akan pergi selama 5 hari. Da Ran masih ingin pergi ke Cina dan melihat Tembok Besar sehingga Kyung Jae setuju. Da Ran bertanya-tanya bagaimana ia kebetulan memiliki koper dan dokumen perjalanan dengan dia, dan Yoon Jae menggoda bahwa dia adalah wisatawan berpengalaman dan selalu siap. Da Ran mengaku bahwa dia merasa tidak enak meninggalkan dia di belakang dan sendirian, tetapi dia khawatir bagaimana akan terlihat jika ia memintanya untuk pergi bersamanya ke Cina.



Kyung Jae mengatakan bahwa dia seharusnya bertanya sebelumnya, ia akan pergi bersamanya. Dia pikir canggung untuk bertanya bulan madu, sehingga Yoon Jae menggoda bahwa dia tidak akan memintanya untuk melakukan apa-aoa seperti pasangan lain pada bulan madu mereka. Da Ran malu dan lari beralasan mengambil uang dari mesin ATM. Dia mengakui bahwa jantungnya berdebar cepat ketika Kyung Jae ingin mereka bepergian bersama.

Kyung Jae melihat papan keberangkatan dan kemudian mengambil dompetnya untuk memeriksa uangnya. Melihat kembali gambar Keajaiban jelas dalam dompet. Tiba-tiba ia tampak berputar dan dunianya mulai miring. Pada saat yang sama, tubuh Kyung Joon di kamar rumah sakit tiba-tiba tersentak ke atas di tempat tidur.



Da Ran menemukan Kyung Jae berdiri bingung dan terguncang. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia tampak terkejut dan mengatakan kepadanya bahwa ia berpikir jiwanya kembali ke tubuhnya sendiri sesaat itu, ia memiliki pengalaman keluar dari tubuhnya beberapa saat. Dia mengucapkan selamat pada Da Ran,

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts

BUKU INFORMASI MENARIK